May 9, 2016

Mother's Day

To my dearest Mama,
Allah's blessings with you in life and hereafter.

posted from Bloggeroid

Dec 12, 2014

Terfaktab: Silakan Terasa



Terfaktab: Silakan Terasa: Ada orang yang cakap cara aku menulis dah berbeza. Bukan apa, aku cuba nak memberi kefahaman dengan kelembutan, tapi aku rasa lama-lama mem...

till next n3,
wassalam...

Apr 18, 2014

I K H L A S ?



Setinggi langit berlapis tujuh syukur dipersembah kepada DIA empunya rencana. Walau hayat buana aku ni sepertinya terlebih hempedu berbanding madu…Yakin saja ada rahmatNYA menanti di momen yang mendatang. Insya’Allah.
* Persoalannya : Adakah aku IKHLAS pada kata YAKIN tu?

Walau beban yang memberati pundak serasa menjerut tengkuk sampaikan tenggorokan aku ni tersengguk-sengguk memberi laluan aliran O2 dan CO2, masih juga syukur ku kepada DIA setinggi langit berlapis tujuh.
* Persoalannya : Adakah aku IKHLAS pada kata SYUKUR tu?

Walau kudrat tulang empat kerat aku seperti melayang semangatnya dibawa bayu tempias Haiyan yang melanggar Filipina itu hari, tetap juga aku gagahi hari-hari mendatang. Sebab aku percaya pada janji DIA yang mencatur : Tidak akan dibebankan seseorang itu, melainkan dengan beban yang tertanggung olehnya.
* Persoalannya : Adakah aku IKHLAS pada kata PERCAYA tu?


Heh! Berapa banyak soalan daa????


Aku sangat yakin setiap yang DIA rencanakan untuk aku punya rahmat tersendiri. SANGAT YAKIN. Tapi jujur cakap, ada masanya aku rasa rahmat Allah tu jauh bangat sih!! Rasa macam tidak dirahmati pun ada juga. Sebabnya…

1.       Aku sedar banyak sangat dosa dengan DIA. Janji kononnya mahu menjaga solat, menjaga aurat. Tapi masih juga bangkit Subuh bukan alang-alang liat. Masih juga kaki menyarung selipar mempertontonkan aurat.

2.           Aku sendiri cemeh definisi rahmat tu rasanya. Orang cetek ilmu macam aku ni, itu suatu yang normal la tu. Malas pula mengaji dengan orang-orang alim.


Syukur ku  pada DIA, sungguh la setinggi langit bertingkat tujuh dan malah sedalam bumi berlapis tujuh. ALHAMDULILLAH. Tapi jujur cakap, syukur ku itu ada masanya seperti ucapan dibibir semata. Tiadalah ia terserap dihati. Walau akal dipaksa merasuk rasa syukur itu berulang, masih juga hati itu berlagak tanpa sedikit pun terencat ia dek tusukan syukur itu. Mungkinkah…

1.       Hatiku terlalu gelap mengalahkan lapik tinted yang digariskan JPJ?

2.       Hatiku sudah teramat nazak sampaikan terencat-hilang deria untuk mengesan syukur tu?


Aku 100% percaya pada segala yang Allah janjikan untuk aku. AMAT PERCAYA. Sebab tu, walau sesak-sempit-semput-sengkek macam mana sekalipun, aku tetap masih punya berbaris-baris senyum untuk dikongsikan dengan sekalian yang ada. Cumanya jujur cakap, biasalah…

1.       Aku selalu juga tertanya-tanya, bilalah agaknya beban aku ni akan berpergian?

2.       Aku selalu musykil, apasal orang tu, solat pun tidak, menjaga Islam jauh sekali, tapi nampak dia santai saja hari-hari tanpa ada riak sesak-sempit-semput-sengkek?


Payahnya mengukur ikhlas diri. Jelasnya kerana penanda aras IKHLAS itu, mutlak milik si penerima. Biar si pemberi berjuta kali menyatakan keIKHLASannya memberi, tetap juga si penerima saja yang tahu andai dia benar IKHLAS atau sebaliknya. Jadi selepas ini, jangan perlu persoalan IKHLAS diri diberatkan. Buat yang dituntut, tinggalkan yang dilarang. Tahulah DIA menilai. Memang bukan kerja kita pun untuk me-nilai-meng-gred ni kan?


Apa-apa pun, jauh diceruk sukma aku ni kedengaran sayup…
# Allah kata;  ujian tu tanda sayang : Itu sudah cukup untuk aku pujuk diri sendiri
# Allah kata; ingatlah padaKU, akan tenanglah hatimu : Itu sudah cukup untuk aku arah diri supaya pusatkan fokus pada DIA
# Allah itukan MAHA PENOLONG : Kala usaha kita sudah sampai kemuncak, berserahlah dan yakinlah pada DIA


Sesungguhnya, DIA tidak pernah memungkiri janji.



Salam sejuta ampun andai ada terjentik hati, terlempang jiwa.
Jujur dari sukma, entri ini tiada lain sekadar peringat diri sendiri cuma.
Yang indah itu dari DIA, dan yang buruk itu dari aku jua.

Salam penuh CINTA buat anda.

Till next n3,
wassalam...